Pengertian Modal Psikologis dan Dimensinya Menurut Para Ahli

Pengertian Modal Psikologis dan Dimensinya Menurut Para Ahli - Modal psikologis adalah suatu hal yang wajib dimiliki setiap individu sebab variabel ini akan sangat menunjang kehidupan manusia dalam bersosial. Keutamaan dari modal psikologis ialah hal-hal positif yang dapat membuat diri manusia hidup dalam rasa percaya diri dan kenyamanan. Maka dari itu untuk lebih jelasnya ulasan dibawah ini telah dirangkum oleh universitaspsikologi.com, silahkan disimak.

Penelitian dan teori yang dihasilkan tokoh-tokoh psikologi, mulai dari awal perkembangannya hingga sampai saat ini banyak berorientasi pada konsep psikologi positif (Luthans, dkk, 2007; dalam Gozalie, 2016). Dalam perkembangannya, konsep psikologi positif yang disebut juga positive organizational behavior (POB) tersebut banyak dipakai juga untuk mengelola sumber daya manusia dalam organisasi. POB didefinisikan sebagai studi dan aplikasi dari kekuatan positif dan kapasitas psikologis yang dimiliki sumber daya manusia yang dapat diukur, dikembangkan, dan dikelola secara efektif untuk meningkatkan kinerja. Berdasarkan definisi tersebut, ditemukan bahwa konsep psikologi positif memiliki empat kriteria, yaitu hope (harapan), resilience (resiliensi), optimism (optimisme), dan self-efficacy (keyakinan akan kemampuan diri sendiri), dan jika digabungkan akan membentuk sebuah konsep yang dinamakan modal psikologis (Luthans, dkk, 2007).

Dari beberapa konsep dan kriteria tersebut, (Luthans, dkk, 2007) mendefinisikan modal psikologis sebagai sebuah pengembangan kondisi psikologis yang positif dari seseorang yang memiliki karakteristik memiliki keyakinan akan kemampuan diri sendiri untuk mengeluarkan usaha dalam rangka menyelesaikan tantangan dalam pekerjaan, membuat tekad positif dalam mencapai keberhasilan sekarang dan di masa yang akan datang, tekun dalam pencapaian tujuan, jika perlu membuat jalur dalam mencapai tujuan dalam rangka untuk mencapai keberhasilan, dan ketika mengalami masalah atau kesulitan, mampu bertahan dan bahkan bangkit untuk mencapai kesuksesan.
Pengertian Modal Psikologis dan Dimensinya Menurut Para Ahli
Modal Psikologis
Baca juga: Teori Kematangan Vokasional
Modal psikologis diartikan sebagai aspek psikologis individu yang memiliki hubungan dengan rasa gembira dan kemampuan memanipulasi, mengontrol, dan memberi dampak pada lingkungan sesuai keinginan dan kemampuan karyawan, yang ditandai oleh efikasi diri, optimisme, harapan, dan resiliensi (Bakker & Demerouti, dalam Kumara, 2017).

Osiwegh (dalam Khasan, 2018) menyatakan bahwa modal psikologis adalah suatu pendekatan yang dicirikan dengan dimensi-dimensi yang bisa mengoptimalkan potensi yang dimiliki individu sehingga dapat meningkatkan prestasi kerja. Modal psikologis merupakan sebuah pendekatan baru yang dikembangkan untuk meningkatkan kemampuan kompetitif organisasi, dengan empat karakteristik yang terdapat dalam modal psikologis mampu memprediksikan performa dan kepuasan kerja dengan lebih baik dibandingkan dengan masing-masing karakteristik yang berdiri sendiri (Luthans, dkk, 2007).

Berdasarkan pendapat diatas maka dapat ditarik kesimpulan bahwa Modal psikologis adalah suatu kondisi/state psikologis yang positif pada individu dan dengan karakteristik: pertama, memiliki kepercayaan diri (self-efficacy) melakukan tindakan yang perlu untuk mencapai sukses dalam tugas-tugas yang menantang. Kedua, memiliki atribusi yang positif (optimis) akan kesuksesan sekarang dan di masa depan. Ketiga, berusaha keras untuk mencapai tujuan, dan jika dibutuhkan, individu tersebut akan mengarahkan arah pergerakannya ke arah tujuan tersebut agar bisa mencapai kesuksesan. Keempat, ketika mendapatkan masalah, individu tersebut akan mampu bertahan dan berusaha lebih baik lagi (resiliensi) agar bisa mencapai kesuksesan.

Dimensi Modal Psikologis

Berikut adalah dimensi atau aspek-aspek dari teori modal psikologis:

1. Dimensi Self Efficacy

Self efficacy adalah kepercayaan untuk sukses. Dalam menjelaskan self efficacy, Luthans berpedoman pada konsep dari Bandura. Menurut (Luthans, dkk, 2007), self efficacy Adalah kepercayaan atau keyakinan diri yang dimiliki individu untuk mengarahkan motivasi, kemampuan dan tindakan untuk menyelesaikan suatu tugas atau tantangan. Self efficacy sering disamakan dengan sifat percaya diri, dimana individu tersebut percaya pasti bisa menuntaskan tugas seberat apapun dan kompleks-nya tugas dan pekerjaan tersebut. Self efficacy yang tinggi mampu mendorong individu untuk menyukai tantangan, mereka percaya dengan kompetensi dirinya, dan yakin bisa mengelola beragam sumber daya untuk menaklukan segala tantangan. Individu dengan efficacy yang tinggi tidak menunggu tujuan-tujuan yang menantang ditetapkan bagi mereka, sebaliknya mereka terus menerus menguasai diri mereka sendiri dengan tujuan yang semakin lama semakin tinggi.

2. Dimensi Optimism

Optimism menurut (Luthans, dkk, 2007), adalah keyakinan yang bersifat realistis dan fleksibel. Dalam yang dituliskan oleh (Luthans, dkk, 2007), dijelaskan bahwa optimism haruslah diikuti dengan disiplin diri, kemampuan kuat untuk menganalisis pengalaman, merencanakan tindakan dan termasuk upaya atas pencegahan akan kondisi yang terburuk (Luthan, 2006). Optimism tanpa realitas akan membawa individu pada kegagalan, karena sesorang terlalu menaruh harapan yang besar namun tidak mampu mengkontrol dirinya untuk tidak mengurangi resiko atau sebuah ancaman yang ada.

Optimisme adalah sejenis keyakinan individu bahwa mereka akan mendapatkan hasil yang positif dalam setiap tugas dan pekerjaan yang mereka lakukan. Ketika dihadapkan pada peristiwa negatif yang menghadang, individu yang memiliki optimism tinggi selalu melihat kejadian tersebut sebagai sesuatu yang bersifat sementara (temporer) dan bersifat spesifik (artinya tidak akan berlaku di situasi lainnya), sementara individu yang pesimis menginterpretasikan peristiwa-peristiwa buruk yang dihadapinya merupakan suatu yang permanen dan general (artinya akan terjadi pada semua peristiwa) (Luthans & Youssef, 2004). Dengan cara pandang semacam itu, orang optimis selalu akan melihat kegagalan dengan kacamata “positif”, sehingga mereka tidak akan meratapi kegagalan tersebut dengan kesedihan yang berkepanjangan. Mereka tidak akan terjebak pada masa lalu dan hanya terus melangkahkan kaki ke depan dengan keyakinan positif. Tingkat optimisme dapat dikembangkan ketika individu didorong untuk melihat ketidakpastian di masa depan sebagai kesempatan untuk perkembangan dan kemajuan diri (Luthans & Youssef, 2004).

3. Dimensi Hope

Harapan menurut Luthans, dkk., (2007), adalah sebuah keinginan dan sebuah jalan untuk menuju sukses. (Snyder, dalam Luthans, dkk., 2007) mendefinisikan hope sebagai keadaan psikologis positif yang didasarkan pada kesadaran yang saling mempengaruhi antara: agency (energi untuk mencapai tujuan), path ways (perencanaan untuk mencapai tujuan). Artinya harapan tidak selalu merujuk emosi positif akan masa depan yang lebih baik. Namun yang lebih penting adalah untuk mengindikasikan adanya kecakapan untuk berhasil dan memiliki masa depan yang lebih baik. Pada komponen ini, individu mampu menciptakan alternatif-alternatif untuk mencapai tujuan yang mereka inginkan ketika mendapat halangan. Dalam penelitian yang dilakukan Snyder, mendukung bahwa hope adalah keadaan kognitif atau ”berfikir” dimana seseorang mampu menetapkan tujuan -tujuan dan pengharapan yang menantang namun realistis dan kemudian mencoba mencapai tujuan-tujuan tersebut dengan kemampuan sendiri, energi, dan persepsi control internal.

4. Dimensi Resiliency

Resiliency menurut Luthans, dkk., (2007), adalah kembali ke keadaan semula dan jauh melebihi keadaan sebelumnya. Resiliency adalah kemampuan individu dalam mengatasi tantangan hidup serta mempertahankan energi yang baik, sehingga individu dapat melanjutkan hidup dengan lebih baik. Pandangan dari psikologi klinis, (Masten & Reed, dalam Luthans, dkk., 2007) mendefinisikan resiliency sebagai kumpulan fenomena yang dikarakteristikkan oleh pola adaptasi positif pada konteks keterpurukan. Dalam pendekatan psychological capital definisi ini kemudian diperluas, tidak hanya kemampuan untuk kembali dari situasi keterpurukan, namun juga tentang kemampuan individu untuk selalu terlibat pada kegiatan-kegiatan yang positif dan menantang yang mencermikan adanya perkembangan diri dan tanggung jawab lebih baik (Luthans, dkk., 2007). Individu yang memiliki daya resiliensi akan cenderung membuat hidupnya menjadi lebih kuat. Artinya resiliensi akan membuat seseorang berhasil menyesuaikan diri ketika berhadapan dengan kondisi yang tidak menyenangkan pada kondisi stres hebat. Stres hebat merupakan kondisi dimana individu berada di bawah tekanan besar baginya. Individu yang resilien memiliki kecakapan untuk terus bertahan ketika dihadapkan pada cobaan ataupun kegagalan. Selama bertahan, mereka terus menciptakan jalan keluar untuk bisa terbebas dari tekanan.

Sekian artikel Universitas Psikologi tentang Pengertian Modal Psikologis dan Dimensinya Menurut Para Ahli. Semoga bermanfaat.

Berlangganan artikel terbaru via email:

0 Response to "Pengertian Modal Psikologis dan Dimensinya Menurut Para Ahli"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel