Kenakalan Remaja: Definisi/Pengertian, Faktor-faktor, Wujud, dan Bentuk

Kenakalan Remaja: Definisi/Pengertian, Faktor-faktor, Wujud, dan Bentuk - Remaja adalah masa yang mana banyak terjadi suatu keadaan psikologis yang tidak stabil. Sehingga banyak memicu terjadinya bentuk prilaku-prilaku yang sudah di luar norma. Hal tersebut bisa dikatakan adalah kenakalan remaja. Pada artikel sebelumnya pembahasan yang kita telaah adalah mengenai masa remaja, dan saat ini kita akan fokus membahas seperti apa kenakalan remaja dan penjelasan lainnya terkait kenakalan remaja ini.
Kenakalan Remaja: Definisi/Pengertian, Faktor-faktor, Wujud, dan Bentuk
Perilaku Kenakalan Remaja
Baca juga: Kondisi yang Mempengaruhi Konsep Diri Remaja

Kenakalan Remaja

Menurut Kartono (2006) juvenile delinquency atau kenakalan remaja adalah perilaku jahat atau kenakalan anak-anak muda, yang merupakan gejala sakit (patologis) secara sosial pada anak-anak dan remaja yang disebabkan oleh satu bentuk pengabaian sosial, sehingga mereka mengembangkan bentuk perilaku yang menyimpang.

Menurut Santrock (2003) kenakalan remaja mengacu pada suatu rentang perilaku yang luas, mulai dari perilaku yang tidak dapat diterima secara sosial (seperti bertindak berlebihan disekolah), pelanggaran (seperti melarikan diri dari rumah), hingga tindakan-tindakan kriminal (seperti mencuri). Demi tujuan-tujuan hukum dibuat suatu perbedaan antara pelanggaran-pelanggaran indeks (index offense) dan pelanggaran-pelanggaran status (status offense). Index offense adalah tindakan kriminal baik yang dilakukan oleh remaja maupun orang dewasa. Tindakan-tindakan itu meliputi perampokan, penyerangan dengan kekerasan, pemerkosaan dan pembunuhan. Status offense seperti lari dari rumah, bolos dari sekolah, minum-minuman keras yang melanggar ketentuan usia, pelacuran dan ketidakmampuan mengendalikan diri adalah tindakan-tindakan yang tidak terlalu serius. Tindakan-tindakan itu dilakukan oleh anak muda dibawah usia tertentu sehingga pelanggaran-pelanggaran itu disebut sebagai pelanggaran-pelanggaran remaja.

Hurlock (2004) juga menyatakan kenakalan remaja adalah tindakan pelanggaran hukum yang dilakukan oleh remaja, dimana tindakan tersebut dapat membuat seseorang individu yang melakukannya masuk penjara. Sarwono (2002) mengungkapkan kenakalan remaja sebagai tingkah laku yang menyimpang dari norma-norma hukum pidana.

Dalam kondisi statis, gejala juvenile delinquency atau kejahatan remaja merupakan gejala sosial yang sebagian dapat diamati serta diukur kuantitas dan kualitas kedurjanaannya, namun sebagian lagi tidak bisa diamati dan tetap bersembunyi, hanya bisa dirasakan ekses-eksesnya. Sedang dalam kondisi dinamis, gejala kenakalan remaja tersebut merupakan gejala yang terus-menerus berkembang, berlangsung secara progresif sejajar dengan perkembangan teknologi, industrialisasi dan urbanisasi (dalam Sarwono, 2007).

Berdasarkan uraian di atas, maka kenakalan remaja dapat diartikan sebagai perilaku menyimpang remaja yang melanggar aturan dan norma sosial yang dapat menimbulkan kerugian baik terhadap dirinya sendiri maupun orang lain.

Faktor Penyebab Terjadinya Kenakalan Remaja

Menurut Kartono (2006) kenakalan remaja dapat di pengaruhi oleh dua faktor yaitu :

Faktor internal

a. Reaksi frustasi negatif
Beberapa reaksi frustasi negatif yang bisa menyebabkan anak remaja salah ulah ialah:

1) Agresi, yaitu reaksi primitif dalam bentuk kemarahan hebat dan ledakan emosi tanpa kendali, serangan, kekerasan, tingkah laku kegila-gilaan dan sadistis. Kemarahan hebat tersebut sering menganggu intelegensi dan kepribadian anak, sehingga kalut batinnya, lalu melakukan perkelahian, kekerasan, kekejaman, teror terhadap lingkungan dan tindak agresi lainnya.

2) Regresi, yaitu reaksi primitif, kekanak-kanakan, infantil, tidak sesuai dengan tingkat usia anak, yang semuanya akan menganggu kemampuan adaptasi anak terhadap kondisi lingkungannya.

3) Fiksasi, yaitu pelekatan pada satu pola tingkah laku yang kaku, stereotipis dan tidak wajar. Misalnya mau hidup santai, berlaku kerasa dan kasar, suka mendendam, suka berkelahi dan lain-lain.

4) Rasionalisasi, cara menolong diri yang tidak wajar, dengan membuat sesuatu yang tidak rasional menjadi rasional. Sedang penyebab kegagalan dan kelemahan sendiri selalu di cari pada orang lain, guna menghibur diri sendiri dan membela harga diri.

5) Pembenaran diri, yaitu cara pembenaran diri sendiri dengan dalih yang tidak terkendali.

6) Proyeksi, yaitu melemparkan atau memproyeksikan isi pikiran, perasaan, harapan yang negatif, kekerdilan dan kesalahan sendiri kepada orang lain.

7) Teknik anggur masam (sour grape technique), yaitu usaha memberikan sifat buruk kepada objek-objek yang tidak bis adicapai, sungguhpun objek ini sangat di inginkannya.

8) Teknik jeruk manis (sweet orange technique), yaitu memnerikan atribut unggul dan baik, pada semua kegagalan, kesalahan dan kelemahan sendiri, lewat alasan-alasan yang bisa mengelus-elus serta menyenangkan hati sendiri.

9) Identifikasi, yaitu menyamakan diri sendiri yang selalu gagal dan tidak mampu mereaksi dengan tepat terhadap lingkungan.

10) Narsisme, yaitu menganggap diri sendiri superior, paling penting, maha bisa, paling kuasa dan lain sebagainya, sehingga remaja di penuhi cinta diri, menjadi sulit mendengarkan argumentasi orang lain, senang meledak-ledak dan berkelahi, dan bertingkah laku semau sendiri.

11) Autisme, kecendrungan menutupi diri secara total terhadap dunia luar, hanya diri sendirilah yang di anggap baik dan benar, sedang segala sesuatu diluar dirinya perlu dihindari dan dicurigai.

b. Gangguan pengamatan dan tanggapan

Gangguan tanggapan dan pengamatan antara lain berupa ilusi, halusinasi, dan gambaran semu (waanvoorstelling). Tanggapan anak tidak merupakan pencerminan realitas lingkungan yang nyata, tetapi berupa pengolahan batin yang kelir, sehingga timbul interpretasi dan pengertian yang salah sama sekali. Sebabnya ialah semua itu diwarnai harapan yang terlalu muluk dan kecemasan yang berlebihan, dunia dan masyarakat tampak mengerikan dan mengandung bahaya laten bagi anak.sebagai akibat jauhnya anak remaja ada yang berubah menjadi agresif dan eksplosif menghadapi segala macam tekanan dan bahaya dari luar. Karena itu reaksinya cepat naik darah, cepat bertindak menyerang, dan berkelahi.

c. Gangguan berpikir dan intelegensi

Berpikir mutlak perlu bagi kemampuan orientasi yang sehat dan adaptasi wajar terhadap tuntutan lingkungan. Orang yang sehat mampu membetulkan kekeliruan sendiri dengan jalan berpikir logis, dan mampu membedakan fantasi dan kenyataan. Sebaliknya orang yang terganggu jiwanya akan memperalat pikiran sendiri untuk membela dan membenarkan gambaran-gambaran semu dan tanggapan yang salah. Akibatnya reaksi dan tingkah laku anak menjadi salah kaprah, bisa menjadi liar tidak terkendali, selalu memakai cara-cara yang keras dan perkelahian dalam menanggapi segala kejadian.

Orang tua dan pendidik bisa menghambat atau menstimulasi baik daya pikir dan intelegensi anak. Bisa menghambat antara lain dengan jalan menekan dan menghukum anak-anak secara tak adil, mengadakan macam-macam larangan yang tidak wajar dan lain sebagainya. Sebaliknya juga bisa menstimulasi dengan jalan memberikan kesempatan untuk berpartisipasi dalam penentuan keputusan, belajar memecahkan masalah, memberikan kesempatan untuk beremansipasi dan memainkan peranan yang lebih penting lainnya.

d. Gangguan perasaan/emosinal

Perasaan bergandengan dengan pemuasan terhadap harapan, keinginan dan kebutuhan manusiawi. Pada proses penghayatan makna hidup, perasaan, memegang peranan penting, bahkan primer. Karena itu memperhatikan perasaan anak remaja yang tengah berkembang juga perasaan orang lain adalah sama dengan memperhatikan kebutuhan serta keinginan manusiawi mereka.

Gangguan-gangguan fungsi perasaan ini antara lain:

a. Inkontinensi emosionil
b. Labilitas emosionil
c. Ketidakpekaan dan menumpulnya perasaan
d. Ketakutan dan kecemasan
e. Perasaan rendah diri

Faktor eksternal

a. Faktor keluarga
Keluarga adalah lembaga pertama dan utama dalam melaksanakan proses sosialisasi dan sivilitas pribadi anak. Di tengah keluarga anak belajar mengenal makna cinta kasih, simpati, loyalitas, ideologi, bimbingan dan pendidikan. Keluarga memberikan pengaruh menentukan pada pembentukan watak dan kepribadian anak dan menjadi unit sosial terkecil yang memberikan fondasi primer bagi perkembangan anak. Baik buruknya struktur keluarga memberikan dampak baik atau buruknya perkembangan jiwa dan jasmani anak.

a) Rumah tangga berantakan
b) Perlindungan lebih dari orang tua
c) Penolakan orang tua
d) Pengaruh buruk dari orang tua

b. Faktor sekolah
Lingkungan sekolah yang tidak menguntungkan antara lain berupa bangunan sekolah yang tidak memenuhi persyaratan, kegiatan yang berlama-lama disekolah, kurikulum yang berubah dan tidak menentu, guru yang kurang simpatik, dan peraturan yang ketat membuat anak remaja menjadi jemu, jengkel dan apatis. Sebagai akibatnya anak jadi ikut-ikutan tidak mematuhi semua aturan, ingin jadi bebas liar, mau berbuat semau sendiri, menjadi agresif juga suka melakukan perkelahian untuk melampiaskan kedongkolan dan frustasinya.

c. Faktor milieu
Milieu atau lingkungan sekitar tidak selalu baik dan menguntungkan bagi pendidikan dan perkembangan anak. Lingkungan adakalanya dihuni leh orang dewasa serta anak-anak muda kriminal dan anti sosial yang bisa merangsang timbulnya reaksi emosional buruk pada anak-anak puber yang masih labil jiwanya. Dengan begitu anak-anak remaja ini mudah terjangkit oleh pola kriminal, a-susila dan anti sosial tadi. Jiwa para remaja itu amat labil. Jika mereka mendapatkan pengaruh buruk dari film biru, buku porno, bacaan immoral dan sadistis, banyak melihat perbuatan anti sosial yang dilakukan oleh orang dewasa, maka mereka dengan mudah akan terjangkit perilaku buruk tersebut.

Adapun motif yang mendorong mereka melakukan tindak kejahatan dan kedursusilaan itu antara lain:

1. Untuk memuaskan kecendrungan keserakahan.
2. Meningkatnya agresivitas.
3. Salah asuh dan salah didik orang tua, sehingga anak menjadi manja dan lemah mentalnya.
4. Hasrat untuk berkumpul dengan kawan senasib dan sebaya, dan kesukaan untuk meniru-niru.
5. Kecendrungan pembawaan yang patologis dan abnormal.
6. Konflik batin sendiri, dan kemudian menggunakan mekanisme pelarian diri serta pembelaan diri yang irraional.

Faktor-faktor kenakalan remaja menurut Santrock (2003), lebih rinci dijelaskan sebagai berikut:

1. Identitas

Menurut teori perkembangan yang dikemukakan oleh Erikson (dalam Santrock, 2003) masa remaja ada pada tahap di mana krisis identitas versus difusi identitas harus di atasi. Perubahan biologis dan sosial memungkinkan terjadinya dua bentuk integrasi terjadi pada kepribadian remaja: (1) terbentuknya perasaan akan konsistensi dalam kehidupannya dan (2) tercapainya identitas peran, kurang lebih dengan cara menggabungkan motivasi, nilai-nilai, kemampuan dan gaya yang dimiliki remaja dengan peran yang dituntut dari remaja.

Erikson percaya bahwa delinkuensi pada remaja terutama ditandai dengan kegagalan remaja untuk mencapai integrasi yang kedua, yang melibatkan aspek-aspek peran identitas. Ia mengatakan bahwa remaja yang memiliki masa balita, masa kanak-kanak atau masa remaja yang membatasi mereka dari berbagai peranan sosial yang dapat diterima atau yang membuat mereka merasa tidak mampu memenuhi tuntutan yang dibebankan pada mereka, mungkin akan memiliki perkembangan identitas yang negatif. Beberapa dari remaja ini mungkin akan mengambil bagian dalam tindak kenakalan, oleh karena itu bagi Erikson, kenakalan adalah suatu upaya untuk membentuk suatu identitas, walaupun identitas tersebut negatif.

2. Kontrol diri

Kenakalan remaja juga dapat digambarkan sebagai kegagalan untuk mengembangkan kontrol diri yang cukup dalam hal tingkah laku. Beberapa anak gagal dalam mengembangkan kontrol diri yang esensial yang sudah dimiliki orang lain selama proses pertumbuhan. Kebanyakan remaja telah mempelajari perbedaan antara tingkah laku yang dapat diterima dan tingkah laku yang tidak dapat diterima, namun remaja yang melakukan kenakalan tidak mengenali hal ini. Mereka mungkin gagal membedakan tingkah laku yang dapat diterima dan yang tidak dapat diterima, atau mungkin mereka sebenarnya sudah mengetahui perbedaan antara keduanya namun gagal mengembangkan kontrol yang memadai dalam menggunakan perbedaan itu untuk membimbing tingkah laku mereka. Hasil penelitian yang dilakukan Santrock menunjukkan bahwa ternyata kontrol diri mempunyai peranan penting dalam kenakalan remaja. Pola asuh orangtua yang efektif di masa kanak-kanak (penerapan strategi yang konsisten, berpusat pada anak dan tidak aversif) berhubungan dengan dicapainya pengaturan diri oleh anak. Selanjutnya, dengan memiliki keterampilan ini sebagai atribut internal akan berpengaruh pada menurunnya tingkat kenakalan remaja.

3. Usia

Munculnya tingkah laku anti sosial di usia dini berhubungan dengan penyerangan serius nantinya di masa remaja, namun demikian tidak semua anak yang bertingkah laku seperti ini nantinya akan menjadi pelaku kenakalan, seperti hasil penelitian dari McCord (dalam Kartono, 2003) yang menunjukkan bahwa pada usia dewasa, mayoritas remaja nakal tipe terisolir meninggalkan tingkah laku kriminalnya. Paling sedikit 60 % dari mereka menghentikan perbuatannya pada usia 21 sampai 23 tahun.

4. Jenis kelamin

Remaja laki- laki lebih banyak melakukan tingkah laku anti sosial daripada perempuan. Menurut catatan kepolisian Kartono (2003) pada umumnya jumlah remaja laki- laki yang melakukan kejahatan dalam kelompok gang diperkirakan 50 kali lipat daripada gang remaja perempuan.

5. Harapan terhadap pendidikan dan nilai-nilai di sekolah

Remaja yang menjadi pelaku kenakalan seringkali memiliki harapan yang rendah terhadap pendidikan di sekolah. Mereka merasa bahwa sekolah tidak begitu bermanfaat untuk kehidupannya sehingga biasanya nilai-nilai mereka terhadap sekolah cenderung rendah. Mereka tidak mempunyai motivasi untuk sekolah. Riset yang dilakukan oleh Janet Chang dan Thao N. Lee (2005) mengenai pengaruh orangtua, kenakalan teman sebaya, dan sikap sekolah terhadap prestasi akademik siswa di Cina, Kamboja, Laos, dan remaja Vietnam menunjukkan bahwa faktor yang berkenaan dengan orangtua secara umum tidak mendukung banyak, sedangkan sikap sekolah ternyata dapat menjembatani hubungan antara kenakalan teman sebaya dan prestasi akademik.

6. Proses keluarga

Faktor keluarga sangat berpengaruh terhadap timbulnya kenakalan remaja. Kurangnya dukungan keluarga seperti kurangnya perhatian orangtua terhadap aktivitas anak, kurangnya penerapan disiplin yang efektif, kurangnya kasih sayang orangtua dapat menjadi pemicu timbulnya kenakalan remaja. Penelitian yang dilakukan oleh Gerald Patterson dkk (dalam Santrock, 2003) menunjukkan bahwa pengawasan orangtua yang tidak memadai terhadap keberadaan remaja dan penerapan disiplin yang tidak efektif dan tidak sesua i merupakan faktor keluarga yang penting dalam menentukan munculnya kenakalan remaja. Perselisihan dalam keluarga atau stress yang dialami keluarga juga berhubungan dengan kenakalan. Faktor genetik juga termasuk pemicu timbulnya kenakalan remaja, meskipun persentasenya tidak begitu besar.

7. Pengaruh teman sebaya

Memiliki teman-teman sebaya yang melakukan kenakalan meningkatkan risiko remaja untuk menjadi nakal. Pada sebuah penelitian Santrock (2003) terhadap 500 pelaku kenakalan dan 500 remaja yang tidak melakukan kenakalan di Boston, ditemukan persentase kenakalan yang lebih tinggi pada remaja yang memiliki hubungan reguler dengan teman sebaya yang melakukan kenakalan.

8. Kelas sosial ekonomi

Ada kecenderungan bahwa pelaku kenakalan lebih banyak berasal dari kelas sosial ekonomi yang lebih rendah dengan perbandingan jumlah remaja nakal di antara daerah perkampungan miskin yang rawan dengan daerah yang memiliki banyak privilege diperkirakan 50 : 1 (Kartono, 2003). Hal ini disebabkan kurangnya kesempatan remaja dari kelas sosial rendah untuk mengembangkan ketrampilan yang diterima oleh masyarakat. Mereka mungkin saja merasa bahwa mereka akan mendapatkan perhatian dan status dengan cara melakukan tindakan anti sosial. Menjadi “tangguh” dan “maskulin” adalah contoh status yang tinggi bagi remaja dari kelas sosial yang lebih rendah, dan status seperti ini sering ditentukan oleh keberhasilan remaja dalam melakukan kenakalan dan berhasil meloloskan diri setelah melakukan kenakalan.

9. Kualitas lingkungan sekitar tempat tinggal

Komunitas juga dapat berperan serta dalam memunculkan kenakalan remaja. Masyarakat dengan tingkat kriminalitas tinggi memungkinkan remaja mengamati berbagai model yang melakukan aktivitas kriminal dan memperoleh hasil atau penghargaan atas aktivitas kriminal mereka. Masyarakat seperti ini sering ditandai dengan kemiskinan, pengangguran, dan perasaan tersisih dari kaum kelas menengah. Kualitas sekolah, pendanaan pendidikan, dan aktivitas lingkungan yang terorganisir adalah faktor- faktor lain dalam masyarakat yang juga berhubungan dengan kenakalan remaja.

Menurut Ediati (2004) ada banyak kemungkinan yang menyebabkan remaja cenderung berperilaku delinkuen sehingga dapat dikatakan bahwa faktor penyebab yang sesungguhnya sampai sekarang belum diketahui dengan pasti. Menurut Alit (dalam Ediati, 2004) kecenderungan remaja berperilaku delinkuen dapat dikelompokkan menjadi 3 yaitu predisposisi, kondisi yang memantapkan atau mendorong kecenderungan tersebut serta penyulut terjadinya perilaku delinkuen.

Berdasarkan uraian di atas faktor-faktor yang menyebabkan kenakalan remaja adalah faktor internal dan eksternal. Faktor internal terdiri dari identitas, kontrol diri, usia, jenis kelamin, dan harapan terhadap pendidikan dan nilai-nilai di sekolah. Faktor eksternal terdiri dari proses keluarga, pengaruh teman sebaya, kelas sosial ekonomi dan kualitas lingkungan sekitar tempat tinggal sekolah.

Wujud dan Bentuk Kenakalan Remaja

Menurut Kartono (2006) wujud perilaku delinkuen ini adalah:

a. Kebut-kebutan dijalanan yang mengganggu keamanan lalu lintas, dan membahayakan jiwa sendiri serta orang lain.
b. Perilaku ugal-ugalan, brandalan, urakan yang mengacaukan ketentraman sekitar. Tingkah laku ini bersumber pada kelebihan energi dan dorongan primitif yang tidak terkendali serta kesukaan menteror lingkungan.

c. Perkelahian antargang, antarkelompok, antarsekolah, antarsuku (tawuran), sehingga kadang-kadang membawa korban jiwa.

d. Membolos sekolah lalu bergelandangan sepanjang jalan, atau bersembunyi di tempat-tempat terpencil sambil melakukan eksperimen bermacam-macam kedurjanaan dan tindak a-susila.

e. Kriminalitas remaja berupa perbuatan mengancam, intimidasi, memeras, maling, mencuri , mencopet, merampas, menjambret, menyerang, merampok, menggarong: melakukan pembunuhan dengan jalan menyemblih korbannya; mencekik, meracun, tindak kekerasan, dan pelanggaran lainnya.

f. Berpesta pora sambilmabuk-mabukkan, melakukan hubungan seks bebas, atau orgi (mabuk-mabukkan hemat dan menimbulkan keadaan yang kacau balau) yang mengganggu lingkungan.

g. Perkosan, agresivitas seksuksual,menuntut pengakuan diri, depresi hebat, rasa kesunyian, emosi balas dendam, kekecewaan ditolak cintanya oleh seorang wanita dan lain sebagainya.

h. Kecanduan dan ketagihan bahan narkotika (obat bius;drugs) yang erat bergandengan dengan tindak kejahatan.

i. Tindak-tindak immoral seksual secara terang-terangan tanpa, tanpa tending aling-aling, tanpa rasa malu dengan cara yang kasar. Ada seks dan cinta bebas tanpa kendali (promiscuity) yang didorong oleh hiperseksualitas, geltungsrieb (dorongan menuntut hak) dan usaha-usaha kompensasi lainnya yang criminal sifatnya.

j. Homoseksualitas, erotisme anal dan oral, gangguan seksual lain pada remaja disertai tindak sadistis.

k. Perjudian dan bentuk permainan lain dengan taruhan sehingga menyebabkan ekses kriminalitas.

l. Komersial seks, pengguguran janin oleh gadis-gadisdelinkuen, dan pembunuhan bayi oleh ibu-ibu yang tidak kawin.

m. Tindak radikal dan ekstrim, dengan cara kekerasan, penculikan dan pembunuhan yang dilakukan oleh anak-anak remaja.

n. Perbuatan a-sosial dan anti-sosial lain yang disebabkan oleh gangguan kejiwaan pada anak remaja dan psikopatik, psikotik, neurotic dan menderita gangguan jiwa lainnya

o. Tindak kejahatan yang disebabkan oleh penyakit tidur (encephalitis lethargical), dan ledakan meningitis serta post-encephalitics; juga luka di kepala dengan keruakan otak sehingga menimbulkan kerusakan mental, sehingga orang yang bersangkutan tidak mampu melakukan kontrol diri.

p. Penyimpangan tingkah laku disebabkan oleh kerusakan pada karakter anak yang menuntut kompensasi disebabkan adanya organ-organ yang inferior.

Hurlock (2004) berpendapat bahwa kenakalan yang dilakukan remaja terbagi dalam empat bentuk, yaitu:
a. Perilaku yang menyakiti diri sendiri dan orang lain.
b. Perilaku yang membahayakan hak milik orang lain, seperti merampas, mencuri, dan mencopet.

c. Perilaku yang tidak terkendali, yaitu perilaku yang tidak mematuhi orangtua dan guru seperti membolos, mengendarai kendaran dengan tanpa surat izin, dan kabur dari rumah.

d. Perilaku yang membahayakan diri sendiri dan orang lain, seperti mengendarai motor dengan kecepatan tinggi, memperkosa dan menggunakan senjata tajam.

Jensen (dalam Sarwono, 2007) membagi kenakalan remaja kedalam 4 bentuk:
a. Kenakalan yang menimbulkan korban fisik pada orang lain, seperti perkelahian, perkosaan, perampokan, pembunuhan dan lain-lain.

b. Kenakalan yang menimbulkan korban materi, seperti perusakan, pencurian, pencopetan, pemerasan dan lain-lain.

c. Kenakalan sosial yang tidak menimbulkan korban dipihak orang lain, seperti pelacuran, penyalahgunaan obat, minum-minuman keras dan sebagainya.

d. Kenakalan yang melawan status, misalnya mengingkari status anak sebagai pelajar dengan cara membolos, mengingkari status orang tua dengan cara minggat dari rumah atau membantah perintah mereka dan sebagainya.

Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa kenakalan remaja dapat di diwujudkan dalam bentuk kenakalan yang menimbulkan korban fisik, kenakalan yang menimbulkan korban materi, kenakalan sosial yang tidak menimbulkan korban dipihak orang lain, dan kenakalan yang melawan status.

Sekian artikel Universitas Psikologi tentang Kenakalan Remaja: Definisi/Pengertian, Faktor-faktor, Wujud, dan Bentuk. Semoga bermanfaat.

Berlangganan artikel terbaru via email:

0 Response to "Kenakalan Remaja: Definisi/Pengertian, Faktor-faktor, Wujud, dan Bentuk"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel