Peran Persiapan Relawan Bencana Menghadapi Bencana

Peran Persiapan Relawan Bencana Menghadapi Bencana - Materi psikologi pada Universitas Psikologi kali ini masih berhubungan dengan psikologi tanggap bencana. Artikel ini akan membahasa sebuah peran relawan kebencanaan dan persiapaan yang harus dilakukan para relawan. Diharapkan artikel ini bisa membantu anda memahami psikologi tanggap bencana dengan baik.

Pekerja bencana biasanya terdiri dari relawan profesional ataupun relawan biasa. Relawan ini bertugas dalam fase penyelamatan, pemulihan, membersihkan setelah kejadian bencana, biasanya jam kerja yang tinggi dan bekerja di bawah tekanan (Delahanty et al, 1997).
Peran Persiapan Relawan Bencana Menghadapi Bencana
image source: crredcross(dot)wordpress(dot)com
Baca juga: Asesmen Psikologi Klinis

Training dan Persiapan Relawan

Persiapan sebelum turun ke area bencana, seperti: training, pengalaman terpapar kondisi benacana diasosiasikan dengan outcome yang lebih baik setelah kondisi bencana.

Stressor Pada Pekerja Kemanusiaan di Lokasi Bencana

  • Terpapar pada hal-hal yang berbahaya dari lingkungan 
  • Beban kerja yang tinggi 
  • Stress yang dialami team kerja 
  • Terpapar pada kematian, sepertI; harus mengangkat mayat korban bencana 
  • Kelelahan fisik dan psikis 
  • Frustasi karena tidak bisa memberikan kontribusi atau efektif dalam peran sebagai relawan 

Pengurangan Efek Bencana

  • Training yang tepat 
  • Persiapan dan instruksi pekerjaan dalam tim 
  • Bekerja dengan “sistem pertemanan”, contoh: memasangkan relawan baru dengan relawan yang berpengalaman 
  • Ketersediaan dukungan terhadap relawan dilapangan 
  • Jam kerja yang dibatasi dengan sistem shift 
  • Peran dan tanggung jawab yang jelas 

Faktor Resiko pada Relawan Bencana

Beberapa hal yang mempengaruhi kondisi relawan, yaitu: level dari exposure, pengalaman bencana yang parah, peristiwa pengalaman hidup yang negatif, usia, dukungan dari keluarga atau teman setim, karakter kepribadian.

Impact Jangka Panjang Pada Relawan Bencana

Sebuah peningkatan yang lebih besar dalam jumlah hari sakit selama tahun pertama setelah tanggap bencana hal ini dibuktikan dengan responden dengan masalah psikologis, seperti PTSD dan kelelahan (Morren, Dirkzwager, Kessels, & Yzermans, 2007). PTSD juga telah terbukti berhubungan dengan penurunan kepuasan kerja dan gangguan fungsional (Utara et al., 2002)

Faktor Resiko Terkait dengan Relawan Bencana

  • Terlambat masuk kerja dan tidak merasa sepenuhnya produktif pada operasi bencana 
  • Kondisi kerja yang sulit (seperti paparan cuaca yang keras dan suhu, kebisingan, kondisi ramai, jam kerja yang panjang, dan kondisi kesulitan lainnya 
  • Kondisi yang sulit (seperti tempat penampungan staf dengan kebisingan, toilet bersama dan kamar mandi dan kurangnya privasi untuk tidur 
  • Konflik dengan rekan kerja atau supervisor 
  • Eksposur kepada budaya asing, bahasa, adat istiadat atau makanan 
  • Kesulitan tetap berhubungan dengan keluarga dan teman-teman kembali ke rumah atau memiliki kekhawatiran tentang apa yang terjadi di rumah 
  • Keputusasaan tentang kemajuan dalam mencapai misi 
  • Perjuangan terkait dengan memprioritaskan kerja dan persepsi bahwa semua tugas yang mendesak 
  • Relawan bisa mengalami trauma karena selalu bekerja di daerah yang penuh kondisi traumatis, hal ini disebut Secondary Traumatization. Oleh karenanya relawan harus menyadari dampak yang mungkin terjadi sebagai hasil menjadi relawan bencana. Seperti: PTSD dan depresi

Resiliensi pada Relawan Bencana 

  • Ketatnya prosedur screening 
  • Melaporkan gejala 
  • Kesiapan dan pelatihan 
  • Cedera lebih sedikit terjadi selama bekerja 
  • Manajemen yang baik dan organisasi (misalnya, didorong untuk mengambil istirahat jika diperlukan) 
  • Intervensi kesehatan mental ketika menjadi relawan dan setelah selesai bertugas 

Reaksi Setelah Menjadi Relawan Bencana

  • Reaksi Negatif: reaksi stres, perasaan tidak berdaya, rasa bersalah, depresi dan gejala stres pasca trauma, burnout. 
  • Reaksi positif juga sering digambarkan antara pekerja penyelamat. Sebagai contoh, rasa prestasi dan positif diri. 

Burnout

Burnout adalah kondisi sementara yang dihasilkan oleh stres dan terlalu banyak pekerjaan yang melibatkan kelelahan dan mengurangi minat dalam kegiatan yang berhubungan dengan pekerjaan (Maslach & Leiter, 2008). Burnout juga dapat muncul dari faktor-faktor risiko yang berhubungan dengan pekerjaan yang dijelaskan di atas.

Cara Mengilangkan Burnout Relawan 

  • Beberapa waktu untuk libur atau perubahan tugas pekerjaan atau pengaturan
  • Manajemen stres
  • Strategi coping berbasis masalah
  • Dukungan sosial
  • Perubahan kebijakan organisasi menangani burnout relawan, atau bekerja ke arah membuat praktek dan kebijakan yang lebih konsisten dengan nilai-nilai organisasi
Sumbernya dari: (Maslach & Leiter, 1997; Maslach et al., 2001)

Mati Rasa dan Secondary Traumatization

  • Mati rasa juga telah disebut sebagai "traumatic stress sekunder" Beberapa mengusulkan bahwa gejala dan proses internal untuk pekerja tersebut identik dengan yang terlihat di pada penyintas. Hal ini dikarenakan adanya pengalaman trauma atau pengalaman traumatic sebelumnya dalam kehidupan mereka. (Figley, 2002; Sabin-Farrell & Turpin, 2003; Spinhoven & Verschuur, 2006). 
  • Mati rasa muncul lebih mungkin untuk pekerja dengan usia yang lebih muda atau kurang berpengalaman, memiliki sejarah yang sudah ada sebelumnya psikopatologi (Craig & Sprang, 2010; Spinhoven & Verschuur, 2006). 
  • Bagi pekerja yang mengembangkan mati rasa, pemulihan biasanya memerlukan lebih dari liburan atau perubahan posisi pekerjaan. Pekerja yang tampaknya percaya bahwa mereka memiliki mati rasa terbaik disarankan untuk berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan mental. 

Intervensi Untuk Relawan Bencana

Tindak lanjut dan konseling khusus mungkin diperlukan untuk pekerja jika mereka memiliki masalah terus-menerus. Dukungan organisasi sangat penting dalam proses ini sebagai pekerja mungkin takut mereka akan dipandang sebagai tidak memadai untuk pekerjaan mereka jika mereka mencari bantuan.

Debriefing - CISD

  • CISD atau bentuk lain dari pembekalan (debriefing) telah mendapatkan penerimaan luas di kalangan pekerja darurat lapangan, dan juga digunakan dengan personil berbasis rumah sakit darurat, anggota layanan militer, personil keamanan publik, relawan dll. 
  • Meskipun CISD tidak ada bukti bahwa intervensi tersebut akan mencegah masalah psikopatologis dan mereka mungkin memiliki dampak negatif bagi sebagian orang. 
  • Oleh karenanya CISD tidak akan sesuai untuk semua orang dan tidak boleh wajib. 

Sekian artikel Universitas Psikologi tentang Peran Persiapan Relawan Bencana Menghadapi Bencana. Semoga bermanfaat.

Berlangganan artikel terbaru via email:

0 Response to "Peran Persiapan Relawan Bencana Menghadapi Bencana"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel